Komitmen Peduli Lingkungan, PT IMIP Tanam 5.000 Pohon Pelindung

-Morowali, Utama-
oleh

MOROWALI– PT Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP) bekerja sama dengan puluhan organisasi pemuda dan masyarakat yang ada di Bahodopi melakukan aksi menanam 5.000 pohon pelindung. Penanaman itu dilakukan di sepanjang jalan Desa Labota, Kecamatan Bahodopi, Kabupaten Morowali, Provinsi Sulawesi Tengah, Ahad (21/11/2021).

Aksi tersebut dilakukan dalam rangka memperingati hari pohon sedunia yang jatuh pada 21 November setiap tahunnya.

Jumlah tanaman yang disiapkan sebanyak 5.000 bibit, terdiri atas tanaman ketapang kencana (Madagascar almond), tanaman tanjung (Spanish cherry), dan tanaman petai (Bitter bean).

Mewakili manajemen PT IMIP, Koordinator Community Relation (Comrel) Departemen External PT IMIP, Thomas Deni Bintoro mengatakan, aksi yang dilakukan hari ini sebagai wujud nyata kepedulian perusahaan terhadap lingkungan yang lebih baik. Apalagi kata dia, penanaman pohon merupakan bagian dari program perusahaan untuk menghijaukan desa yang berada di lingkar industri PT IMIP.

“Menanam pohon bukanlah aktivitas untuk mengisi waktu luang semata. Menanam pohon berguna untuk melestarikan lingkungan. Misalnya, udara lebih sehat dan segar. IMIP sejatinya akan selalu mendukung aksi-aksi positif seperti ini. Kita harapkan juga, panitia (organisasi kepemudaan KKPG), bisa juga melakukan monitoring untuk memastikan tanaman itu bisa tumbuh dengan baik,” urai pria yang akrab disapa Deni itu.

Di tempat yang sama, Camat Bahodopi, Tahir yang diwakili oleh Kasi Pemerintahan, Ahyar Aminuddin mengatakan, pihaknya sangat mendukung aksi yang dilakukan oleh PT IMIP bersama dengan organisasi kepemudaan dan masyarakat di wilayahnya.

Tentunya, kata dia, langkah itu juga guna mengantisipasi pencemaran lingkungan di daerah tersebut.

“Amanah dari Camat Bahodopi, pemerintah kita tentu sangat mengapresiasi aksi-aksi positif seperti ini. Apalagi aksi seperti ini akan berdampak baik bagi masyarakat kita. Tanaman yang ditanam juga tentunya akan meminimalisir polusi debu di daerah kita. Tapi, perlu diingat juga bahwa jangan hanya ditanam saja. Dia juga butuh perawatan. Pemeliharaan juga penting,” tegasnya.

Sementara itu, Koordinator Community Development/CSR (Comdev/CSR) Departemen External PT IMIP, Tommy Adi Prayogo mengatakan, dalam aksi penanaman pohon tersebut, pihaknya melibatkan setidaknya 33 organisasi yang ada di Bahodopi, mulai dari organisasi masyarakat, kepemudaan, organisasi kerukunan, dan pemerhati lingkungan.

Selain itu, kata dia, penanaman tak hanya dilakukan di Desa Labota saja. Tetapi, pihaknya menargetkan penanaman pohon pelindung akan tersebar di 12 desa lingkar industri PT IMIP.

“Kita tanamnya bertahap sampai Desember nanti. Tidak hanya ditanam. Pemeliharaan tetap dilakukan, juga dilakukan penyiraman. Harapan dari perusahaan, bersama dengan seluruh stakeholder yang ada, menghijaukan seluruh desa yang berada di lingkar industri PT IMIP,” jelasnya. */CAL

Komentar

News Feed